MY FIRST CHILD

CafeMom TickersCafeMom Tickers
All Right Reserved. 2010. Copyright. ECHENTA. Designed by Echenta

Saturday, July 23, 2011

Pada usia seminggu : Demam Kuning @ Jaundice



Pejam celik, Ilham sudah seminggu usia. Dua hari selepas kelahiran Ilham, badannya sudah mula kekuningan. Mula-mula kami hanya jemur di rumah sahaja tetapi cuaca kadang-kadang mendung dan kuningnya mula nampak ketara. Masuk hari ke 7, aku rasa x sedap hati nak biarkan Ilham begitu. Aku nekad ke Az Zarah malam itu juga walaupon badan aku tidak berapa sihat. Doktor Nik Ros tidak bertugas hari itu, jadi kami hanya berjumpa dengan Doktor Nazim. Pertama kali melihat Ilham perlu diambil ujian darahnya. Hati aku sayu.. sedih bila dengar dia menjerit. Di timbangnya berat Ilham, Alhamdulillah sudah 4.1kg beratnya. Bayangkan jika Ilham lahir pada due date sebenarnya iaitu 26 July 2011, sudah tentu aku tidak berdaya hendak melahirkan Ilham sebesar itu.

Mama & Baba tidak renggang memeluk Ilham..

Ujian darah menunjukan tahap demam kuning Ilham sudah melebihi paras minimum iaitu 260. (minimum untuk demam kuning ialah 240). Ilham terpaksa ditahan di wad untuk pemeriksaan lanjut. Kami diberi pilihan untuk sewa bilik wad atau biarkan Ilham di CCU (Coronary Care Unit). Aku pilih untuk menjaga Ilham sendiri.

Sebelum diletakkan didalam tempat jemuran. Mama sempat amik gambar Ilham sayang..

Anak mama yg tembam comel :)

Waktu ni Ilham baru lepas menyusu badan. Saat ini betul2 mencabar aku sebagai ibu. Dengan badan yang tidak sihat, kaki sebelah kanan yg kejang menghadkan pergerakan aku sehingga aku susah untuk turun dan naik katil, puting payudara aku yang melecet dan bengkak kesakitan. Ini semua dugaan yang harus aku lalui. Aku gagahkan juga untuk menyusukan Ilham walaupon aku terpaksa duduk dan baring sama di bawah lampu biru. Sehinggakan ada satu ketika, aku menangis kerana aku kehausan yang amat sangat tetapi aku tidak dapat mencapai botol air yg ada di atas meja disebabkan keadaan kaki yang kejang dan ketika itu pula aku sedang menyusukan Ilham di kerusi (aku berjemur sekali di bawah lampu biru). Ketika itu aku keseorangan menjaga Ilham di wad. Sang pria pula ada fotografi pada hari itu. Semua ini mama lakukan untuk Ilham sayang. Walaupon mama x sihat sekalipun, mama akan pastikan Ilham tidak sakit. Mama nak anak mama cepat sembuh.

Ditambah dugaan aku, Ilham tidak mahu menyusu badan disebabkan kekeliruan puting badan dan puting botol yang aku berikan. Baru aku tahu yang bayi baru lahir akan mengambil masa untuk mengenal pasti puting ibunya selama sebulan. Disebabkan kesilapan aku memberikan susu badan menggunakan botol susu membuatkan Ilham lebih memilih botol susu kerana putingnya mudah dihisap. Aku terpaksa memujuk Ilham walaupon dia menangis teruk sekali pon. Aku tidak sekali-kali putus asa dan aku yakin ada jalan penyelesaian untuk semua ini. Ditambah pula ubat yang paling mujarab untuk demam kuning adalah daripada susu ibu.

Alhamdulillah, mujur ada nurse yang baik hati ajarkan cara menyusu yang betul dan cara menyusu secara baring supaya aku dapat berehat sama. Sebenarnya lampu biru itu boleh dialihkan ke mana saja jika ibu mahukan anak cepat sembuh dengan sama berjemur di bawah lampu biru. Untuk mengelakkan mata aku sakit berpinar, aku pakai eye shade yg selalu orang gunakan untuk tidur.

Sakit-sakit pon anak mama masih mantain comel..

Alhamdulillah, esoknya bacaan demam kuning Ilham sudah turun ke 190 (bacaan normal adalah 150). Doktor Nazim benarkan kami pulang dan hanya akan diperiksa semula selang seminggu. Tetapi kami tidak digalakkan menjemur Ilham dengan cahaya matahari kerana lapisan ozon semakin nipis dan boleh menyebabkan kanser kulit. Sebaik-baiknya hanya diberikan susu badan sahaja.

Take it easy mama..Ilham ok

Ilham dah sedia nak balik..

Babai Az Zarah.. nanti Ilham datang lagi untuk periksa semula :)

Friday, July 22, 2011

Seminggu sudah berlalu...

Gambar ini diambil selepas aku menyusukan Ilham Rizky..
Pemurah senyuman wahai anak kesayangan mama ini :)

Friday, July 15, 2011

Ciuman Yang Pertama

Utusan gembira dari ku dan sang pria dengan kehadiran si comel kami pada 15hb July 2011. Ciuman pertama buat anakku yg kami nanti2 kan selama 38 minggu dalam kandunganku.

Pada 12hb July 2011, aku ke Az Zarah untuk pemeriksaan bby ke 38 minggu. Bayi dijangkakan berat sebanyak 3.6kg - 3.7kg dan jika bby kami lahir pada minggu ke 40, berkemungkinan bby kami akan melebihi 4kg. Maknanya kami ada 2 minggu lagi untuk menunggu kelahiran bby ini. Risau jikalau bby ini lahir pada hujung minggu dan sang pria tidak akan dapat bersama melihat bby kami lahir kerna urusan kerja. Saat itu dan tanpa fikir panjang, aku dan sang pria membuat keputusan untuk melahirkan anak kami secara "Inducing Labor - In addition, if your baby gets too big, your labor is more likely to be prolonged or stalled, your chances of needing a c-section are higher, and both you and your baby have an increased risk of injury during a vaginal delivery". Doktor juga mengagakkan bby kami berkemungkinan lahir lebih berat dari yg dijangka.

Ceritanya agak panjang, jadi biarlah aku pendekkan disini:

14hb July 2011

8.00pg
- Sampai di Pusat Rawatan Islam Az Zarah untuk pendaftaran bilik.

10.30pg
- Dimasukkan ubat induce untuk pembukaan pintu rahim. Dijangka ubat ini berkesan untuk 6 jam seterusnya. Aku dikehendaki baring menelentang selama 1jam tanpa boleh bergerak mengiring ke kiri atau ke kanan
9.00mlm
- Pintu rahim masih tidak buka. Masa ni aku dah mula sakit belakang yang amat setelah 11 jam menunggu.
10.30mlm
- Setelah 12jam menunggu, akhirnya pintu rahim hanya buka 1cm dan aku diberikan
sekali lg ubat induce untuk mempercepatkan pembukaan seterusnya. Kali ini, aku sudah tidak mampu menahan kesakitan tulang belakang yang amat sangat dan sakit ini bertambah melarat disebabkan aku perlu baring menelentang selama sejam seperti sebelum ini.
11.30mlm
- Aku diberikan suntikan ubat penahan sakit untuk mengurangkan kesakitan dan
membolehkan aku tidur sementara menunggu bukaan rahim seterusnya.

15hb July 2011

7.00 pg hingga 2.00 ptg
- Aku dicek oleh midwife dan pintu rahim telah buka sebanyak 3cm. Alhamdulillah, aku sudah dibenarkan di bawa ke labor room.
- Epidural dipasangkan di tulang belakang.
- Air ketuban dipecahkan oleh doktor tanpa aku sedar.
- Sekali lagi, dugaan datang bila pintu rahim hanya buka 1 cm sepanjang di labor room.
- Doktor beritahu kalau pintu rahim tidak buka pukul 4 ptg, aku akan di c-section malah kepala bby dalam keadaan senget disebabkan masih belum engaged menyukarkan lagi proses kelahiran normal.
- Aku mengambil kesempatan bersolat dalam keadaan baring dan memohon pada Allah supaya berikan aku keajaiban untuk melahirkan anak aku dalam keadaan normal.

3.30 ptg
- Midwife sekali lagi memeriksa pintu rahim dan syukur Alhamdulillah, pintu rahim aku sudah terbuka 8cm. Seluruh doa aku dan ahli keluarga termakbul dan aku sedikit lega tetapi masih lagi risau dgn keadaan kepala bby yg masih berkedudukan senget.

4.30 ptg
- Aku mula rasa kontraksi kelahiran kerana epidural dikurangkan supaya aku
memudahkan aku meneran apabila dapat merasa kontraksi.

5.00 ptg
- Pintu rahim sudah terbuka 9cm dan semua nurse2 dan midwife sudah menyediakan perkakas2 untuk proses kelahiran dan aku disuruh berlatih meneran sehingga doktor datang.
- Midwife menyeluk ke dalam rahim untuk membetulkan kedudukan kepala bby. Kehadiran doktor melegakan perasaan risau dan aku sedaya supaya meneran mengikut arahan doktor.

- Dan yang paling banyak memberi aku kata semangat adalah sang pria tercinta.

5.26 ptg
- Lahirlah zuriat dari kami berdua yang diberi nama Ilham Rizky yang bermaksud "Rezeki petunjuk Tuhan yang timbul di hati"